Wajah yang Renyah

Menjelang study tour, my one and only lovely sister ribet gak karuan. Persipan dilakukan seminggu sebelum keberangkatan. Terlebih dia adalah panitia. Gak kebayang gimana sok-sok-an nya dia jadi panitia study tour itu. Hahahaha.

Singkat cerita, salah satu dari ratusan hal yang dia lakukan dengan merepotkan saya adalah pergi ke salon. Dia minta keramas, kebetulan saya juga mau potong rambut. Dimana, setelah potong saya nyesel karena kependekan, biasa~

Memiliki rambut baru, kebanyakan orang cenderung sering didepan cermin (atau saya doang). Lamat-lamat saya pandangi wajah saya yang tampak younger than before ini dengan potongan rambut sebahu. Senyum-senyum sendiri sambil mikir, wajah rupawan gini kenapa banyak yang bilang seram yaw atau dibilang kaya memendam banyak masalah. Ini gak satu dua orang doang juga yang bilang. Aelaaah, belom kenal siiiiii.

Hal ini menyebalkan lho, kepercayaan diri bisa goyang. hahaha. Sekeras apapun saya berusaha tidak peduli penilaian orang, sekeras itu juga saya diam-diam intropeksi diri, bedanya ini tentang penampilan cuy. Apalagi garis wajah yang tidak bisa diubah. Ah apa mungkin wajah saya kurang krenyes kali ya, atau kurang senyum, atau keduanya ~

Ok. Jadilah, hari-hari selanjutnya, khususnya dikantor (yang notabene resah karena wajah saya yang dinilai judes) saya merubah penampilan. Termasuk MAKE UP, uyeah! Bermodalkan makeup tutorial di youtube, dengan peralatan seadanya (menjadikan gincu sebagai eyeshadow) saya berangkat ke kantor. Sampai di kantor, sebagai tahap finishing, saya harus memastikan penampilan ini layak untuk saya dengan mampir ke kamar mandi. KAGET, nih bibir merah bener kaya abis makan ulaaar. Malah jadi makin gak pede. Saat itu juga saya langsung cuci muka. ghaghal deh~

Yaudahlah, kayaknya gak perlu make up, tapi banyakin senyum. Melangkah dengan pasti saya masuk ke ruangan dengan menyapa semua orang sambil senyum manis sekalian pamer karet brachet baru warna tosca serasi dengan baju batik saya hari ini. Can you guess what they say ? elika kok hari ini sumringah sekali, ada sesuatu nih pasti. pasti lagi kasmaran. udah punya pacar to?  WOAAA. rasanya pengen main trampolin loncat-loncat sampe capek cuy. kzl.

Btw, hari ini Khanaya pulang dari study tour, saya yang jemput, karena kangen, hehe. Mengantar atau jemput Khanaya adalah hal yang menyenangkan, termasuk ketemu ibu-ibu rempong. heuheu. Salah satu ibu favorit saya adalah (gak tau namanya). Kita sering ketemu hampir setiap pagi ketika saya nganter Khanaya sekolah, yang menarik dari ibu ini adalah dengan motor bebek warna hitam, kaos seadanya, satu anak didepan, satu dibelakang, melaju pasti dengan wajah yang selalu menebar senyum. Dari jauh aja wajah ibu itu kayak bahagiaaaaa banget. Saya yang terlanjur menatap, membalas senyum dong. Semakin dekat tampak wajahnya yang amat renyah, gimana yaaa, gurih gitu lho. haha. Setelah itu, saya bisa ikutan senyum-senyum sendiri gitu. Seperti mendapat suntikan energi, padahal di senyumin doang, sama ibu-ibu pula. hahahahaha

Saya jadi kepikiran, kenapa saya repot-repot ber-make up untuk menutupi kejudesan saya -_- Padahal sederhana caranya, tersenyumlah ~ ini termasuk cara paling mudah untuk mendeskripsikan rasa syukur sekaligus menularkannya pada banyak orang disekitar kita. Jadi yaaa mari tersenyum tanpa perduli dibilang lagi ini lah itu lah, atau dibilang kasmaran, yaa semoga aja ! hahahaha

Maaf ya, random amat akhir-akhir ini 🙂

3 Comments

  1. Helmy

    March 26, 2017 at 9:16 am

    Bingung rambut pendek. Tapi kan gak kelihatan lik. Kamu kerudungan. Hahaha

  2. Someone

    July 11, 2017 at 11:25 am

    Iya bener banget abis potong selalu kek gitu wkwk. padahal laki harusnya sih cuek.

    1. elika tantri

      September 20, 2017 at 1:14 am

      ini Agiel Prakoso sih pasti -_-

Leave a Reply