#Evadir Mei (Terjebak Nostalgia)

Maaf, untuk evadir April saya skip dulu yaa. Terlalu lembek kalau saya cerita. Semua tentang bertahan dalam kegagalan yang agak bertubi datang. Saya kembali berada di batas limit, lalu cari kesibukan, membunuh waktu sampai tiba-tiba udah akhir Mei aja, move on butuh waktu emang, hahaha. So, daripada menebar kesedihan mending saya ajak kalian nostalgia.


Marhaban yaa ramadhan ~

Alhamdulillah, Ramadhan Kareem datang di penghujung Mei. Bulan dimana segala kebaikan dilipat gandakan pahalanya. Bukan sekedar menahan lapar dan dahaga, tapi juga hawa nafsu, kebencian, dan hal-hal yang tidak diperbolehkan lainnya. Cuma sebulan, sebelum jiwa dan raga ini kembali dalam keadaan yang fitrah (re:suci). Miliar-an muslim berdoa. Pun dengan saya, doa dan harapan akan hajat duniawi juga akhir berkumpul dengan miliar-an doa lainnya di langit Ramadhan. Maha Besar Allah, Ialah dzat yang Maha Mendengar atas miliaran doa dalam satu waktu.

Satu Tahun Lalu.

Pernah gak sih kalian kaya ngebayangin ramadhan tahun lalu dimana, terus dimana tahun lalunya lagi, dst? Kalo enggak, yauda ~  Saya masih berjibaku dengan deadline Tugas Akhir di Surabaya, tahun lalu. Walaupun agak selaw, karena TA kedua, tapi tetep aja rasanya sama, mumet.

Menghabiskan Ramadhan dengan anak-anak kos emang susah dilupakan. 24/7 x 5 tahun bersama sih yaa. Keinget sulitnyaa bangunin mereka sahur, rebutan tempat kalau teraweh, ke pasar bunderan ITS setiap abis ashar, beli jajan gak penting kaya telur gulung, es blewah, pentol upin-ipin. hahaha bocah banget. Ada nih kalo ada yang berantem, teraweh sebelahan aja pada ogah. hahaha. Begitulah cara kita mengurung rindu, sampai akhirnya satu per satu pamitan pulang kampung.

Ramadhan kemarin kami merayakan kelulusan sidang. Harap cemas nunggu salah satu dari kami keluar ruangan, bawa balon, kembang, tulisan, mahkota, apa aja yang gak jelas, tapi penuh arti, haha. Berpelukan haru atas dua hal, bangga dan kehilangan.

Maka, itu adalah syukur saya yang paling besar memiliki keluarga seperti mereka lima tahun di tanah perantauan. Sederhana dan apa adanya aja. Kalo ada cafe baru buka tapi gak punya duit, yaa tetep berangkat beli dua porsi untuk berdelapan, wkwk. Doyan beli barang murah tapi bagus, doyan nge-mall tapi beli gurin (doang), doyan travelling tapi nabung dulu berbulan-bulan. Hebatnya, mereka tidak pernah ikut campur urusan pribadi satu sama lain. Kita sama-sama paham semua orang punya masalah yang tidak harus semuanya tau. Kalo ada masalah dan butuh didengar, yaa cerita aja, mereka semua pendengar yang baik. as simple as that ~

Dua Tahun Lalu.

Dua tahun lalu separuh Ramadhan habis di metromini, haha. Cuma weekend doang bisa merasakan buka puasa sambil duduk depannya ada meja plus makanan. huhu. Ibukota cuy!

Jadi ceritanya masih kerja praktek gitu di Bank Indonesia (BI). Belagak orang kantoran ibu kota gitu deh, berangkat ketika matahari belum terbit dan pulang ketika matahari sudah terbenam. Sebulan tuh kaya gitu. Menempuh perjalanan dari mess (numpang mess alumni) ke kantor kalo normal 45 menit lah, tapi tau sendiri Jakarta. Pulang jam 5 sore sampe mess jam 8 malem, trus masak dulu, makan, mandi, ibadah teraweh yang gak pernah bisa jamaah, tidur jam 12, bangun jam 3, masak, sahur, mandi, berangkat. Pff. Itu udah kaya otomatis gitu lo. Weekend kalo gak jalan, yaa ke pasar. Kita meminimalisir jajan, selain gak sempet, juga uang saku kita gak cukup, hahahaha.

Semua berjalan dengan seru kalo mengingat perjuangan bisa Kerja Praktek (KP) disana sih. *Tapi masih suka kebawa kesel kalo dibilang KP di BI karena ikut-ikutan dia, atau bahkan dibantu dia. meh, Big no !

Klarifikasi – 2013, ketika saya berangkat ke Jakarta untuk pertemuan Womenpreneur Summit, saya ketemu senior favorit saya di stasiun Pasar Senen, Kak Cenil namanya. Kebetulan dia mau berangkat KP di BI. Ngobrolah kami panjang lebar kali tinggi, yah namanya juga idola, sejak saat itu saya berniat untuk bisa kp juga disana, entah kenapa ~

Singkat cerita, dengan modal proposal doang, berangkatlah saya ke Jakarta. NEKAT. Ambil keberangkatan paling malam, nyampe dini hari, sempet tidur di emperan pasar senen dan diusir security, hahaha. Lepas subuh mandi di toilet pasar senen, dan berangkatlah saya ke BI naik bajaj. Asli gatau jalan, cuma dikasih pesan untuk tidak naik apapun dari dalam stasiun. OKlaa.

Sampai di BI, melewati beberapa kali metal detector, sambil tanya-tanya, hingga sampai dilantai 7 bagian sumber daya, ketemu ibu Tita. Melihat wajah lusuh kita, ibu itu malah ceramah cuy, mending kalo kasih kita harapan supaya bisa KP disana, ini enggak, setengah ngomel laah, kalo prosedurnya harus email dulu bla bla bla. Kalo dipikir-pikir emang kita nih nekat banget, bahkan kita gak punya backing-an siapa-siapa. Tapi saya kekeh waktu itu untuk gak pulang sebelum ada hasil. Yang ada dipikiran saya waktu itu adalah pergi langsung ke Departemen Statistik untuk minta tolong siapa aja. hahahahaha.

Rencana Allah memang gak ada yang pernah tau, sesaat sebelum kita terusir, datanglah anak magang dari Undip yang mau nganter laporan magang dia sebagai tanda kalau sudah selesai magang. Seketika itulah bu Tita berubah pikiran dan bilang kalau kita di minta ke Departemen Statistik untuk nanya bolehkah kita mengganti anak undip itu tadi.

Singkat cerita, muter-muter gedung lapis marmer itu, ketemu ibu Endah Pranowo, masih dengan wajah lusuh, bawa map doang, ransel dititip security, tetep aja kita belum dapet jawaban, disuruh nunggu dua minggu via email. Baiklah. Setidaknya, feeling saya baik.

Karena tiket pulang baru besoknya, saya memutuskan menghubungi temen les waktu di Pare untuk numpang nginep, sedihnya rumah dia di Tangsel, jauh banged :’) . Singkat cerita, kami pulang esokannya, dan dua minggu kemudian sampailah kabar gembira itu. Hehehehehehehe, Alhamdulillah ~

Tahun ini.

Alhamdulillah, inshaAllah tahun ini bisa sebulan penuh dengan keluarga yang full team. Waktu ibadah juga lebih banyak. Terlepas dari kegaduhan urusan rumah tangga, haha. Percaya aja kalo Allah is the best planner, one and only ~

Saya gak pernah tau dimana saya esok. dua hari lagi, ramadhan tahun depan, dan seterusnya selama ruh masih melekat dalam raga, yang jelas, semua adalah perjalanan yang harus dinikmati. Jatuh yaa bangkit lagi, Jatuh lagi yaa bangkit lagi, Jatuh yaa bangkit lagi, karena waktu tidak akan pernah kembali 🙂

Anw, Selamat Puasa ! Semoga Ramadhan tahun ini seluruh amalan kita di terima Allah, dan diijabah sebagai RidhoNya yaa 🙂

Ps. mau nyisipin foto foto cuma laptop lagi rusak 🙁 soon lah ya !

1 Comment

  1. Someone you know

    July 11, 2017 at 10:29 am

    wow.. perjuangan banget ya elika hehehe

Leave a Reply